Saturday, November 18, 2017

KITA ADA PILIHAN


“Dan dari buah tamar (kurma) dan anggur kamu jadikan daripadanya minuman yang memabukkan dan makanan serta minuman yang baik lagi enak; sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat satu tanda (yang membuktikan kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang mahu menggunakan akalnya.”

Renungkanlah ayat di atas! Daripada buah kurma dan anggur, manusia boleh memilih sama ada untuk menjadikannya minuman yang memabukkan atau minuman yang enak, lazat serta halal. Dan ia merupakan tanda kebesaran Allah bagi orang yang berfikir dengan menggunakan akalnya.

Di sinilah letaknya peranan akal.

Gunakan akal.

Jika memilih yang memabukkan bererti akan membawa kepada hilangnya fungsi akal.

Apabila akal tidak berfungsi, bagaimana manusia dapat membuat pilihan?

Akal dapat berfungsi jika ia dibekalkan dengan ilmu. Ilmu tentang apa yang baik dan apa yang buruk. Apa yang bermanfaat dan apa yang mudarat. Apa yang menguntungkan dan apa yang merugikan.

Jalan untuk mendapat ilmu adalah dengan membaca. Justeru ayat pertama diturunkan adalah (IQRA’) “BACALAH”!

Perhatikan firman Allah yang bermaksud seperti berikut:
Dan mereka (orang yang dicampakkan ke dalam neraka itu) berkata: "Kalaulah kami dahulu mendengar dan berfikir (dengan menggunakan akal), tentulah kami tidak termasuk dalam kalangan ahli neraka".

Renukanlah! Apa yang dikesali oleh mereka ialah mereka tidak mendengar dan tidak menggunakan akal untuk berfikir.


BERILMU, BERFIKIR, PILIH!

Wednesday, November 01, 2017

PERANAN WANITA DALAM PERUBAHAN

(Tolong sebarkan mesej ini kepada semua kaum wanita agar mereka bangkit memainkan peranan dalam membuat perubahan demi masa depan negara dan anak cucu kita semua)

Tidak dapat dinafikan bahawa wanita yang merupakan ibu dan isteri kepada lelaki memainkan peranan yang cukup besar pengaruhnya dalam merobah sesuatu fahaman, sikap serta pendirian sesuatu kaum.

Buktinya dapat kita saksi antara lainnya pada kisah Ikrimah bin Abu Jahal yang memeluk Islam atas inisiatif seorang wanita, iaitu isterinya.

Ikrimah merupakan manusia yang paling memusuhi Rasulullah s.a.w. Sikap permusuhan yang melampau itu diwarisi daripada bapanya yang merupakan Firaun umat ini, Abu Jahal. Ketika Fathu (pembukaan) Makkah, Rasulullah s.a.w. mengampunkan seluruh penduduk Mekah kecuali empat orang. Salah seorangnya adalah Ikrimah. Baginda memerintahkan empat orang ini dibunuh walaupun mereka ditemui bergantung di tabir Kaabah.

Mus’ab bin Sa’ad menceritakan daripada ayahnya bahawa Ikrimah lari dari Mekah. Sampai di pantai, dia menumpang sebuah kapal menuju ke Yaman. Namun kapal itu dipukul gelombang dan tidak dapat meneruskan pelayaran.“

Abdullah bin Zubair r.a. menceritakan kisah Ikrimah memeluk Islam:
“Ummu Hakim, isteri Ikrimah bin Abu Jahal berkata: “Ya Rasulullah, sesungguhnya Ikrimah telah lari ke Yaman. Dia takut tuan akan membunuhnya. Maka berilah jaminan keamanan untuknya.” Maka Rasulullah s.a.w. bersabda: “Dia aman.”
Ummu Hakim lantas keluar dari Mekah untuk mencarinya ditemani oleh seorang hambanya yang berbangsa Rum. Dalam perjalanan itu hambanya cuba memperkosa Ummu Hakim. Ummu Hakim dapat mengelak sehinggalah mereka sampai ke sebuah kampung. Ummu Hakim meminta tolong dari penduduk kampung itu. Mereka menangkap dan menambatnya. Ummu Hakim meneruskan perjalanan seorang diri mencari Ikrimah. Ikrimah telah menaiki kapal untuk menuju ke Yaman.
Kelasi kapal berkata kepada Ikrimah: “Ikhlaslah!”
Ikrimah menjawab: “Apa yang engkau mahu aku katakan?”
Kelasi: “Katakanlah: la ilaha illa Allah!”
Ikrimah: “Aku tidak lari melainkan daripada perkataan itu.”
Di ketika itu, Ummu Hakim tiba di pelabuhan. Beliau memujuk dan merayu Ikrimah agar mengucapkan kata-kata itu. Beliau berkata: “Wahai sepupuku, aku datang dari seseorang yang paling kuat silatul rahimnya, paling berbakti kepada manusia dan paling baik dari kalangan semua manusia. Janganlah engkau membinasakan dirimu.”
Ikrimah datang menghampiri isterinya.
Ummu Hakim menyambung katanya: “Sesungguhnya aku telah memohon kepada Muhammad Rasulullah agar memberikan jaminan keamanan buatmu.”
Ikrimah bertanya seperti tidak percaya: “Adakah engkau telah lakukan demikian?”
Ummu Hakim menjawab: “Benar. Aku sendiri berbicara dengannya. Dan dia telah memberikan keamanan buatmu.”
Ikrimah bersetuju untuk pulang ke Mekah bersama Ummu Hakim. Ikrimah bertanya tentang hambanya yang berbangsa Rum. Ummu Hakim menceritakan apa yang berlaku. Lalu Ikrimah mendapatkan hamba itu dan membunuhnya.
Ikrimah meminta untuk menyetubuhi isterinya. Tetapi Ummu Hakim menolak. Dia berkata: “Engkau kafir, sedangkan aku seorang muslimah.”
Ikrimah berkata: “Sesungguhnya perkara yang menghalangmu dari (memenuhi kehendakku, pastinya sesuatu yang besar.”
Ummu Hakim membawa Ikrimah menemui Rasulullah s.a.w.
Manakala melihat Ikrimah, Rasulullah s.a.w. melompat ke arahnya kerana gembira dengan kehadirannya. Kemudian baginda duduk. Ikrimah berdiri di hadapan baginda. Isterinya turut berdiri dengan memakai niqab. Ikrimah berkata: “Ya Muhammad, sesungguhnya wanita ini memberitahuku bahawa engkau telah memberikan jaminan keamanan buatku.”
Rasulullah s.a.w. menjawab: “Benar. Engkau aman.”
Ikrimah berkata: “Engkau menyeru kepada apa wahai Muhammad?”
Baginda menjawab: “Aku menyeru agar engkau bersaksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah dan aku adalah utusanNya, engkau mendirikan solat dan menunaikan zakat, dan.. dan … baginda menyebut beberapa perkara daripada ajaran Islam”
Mendengar penjelasan itu, Ikrimah berkata: “Demi Allah engkau tidak menyeru kecuali kepada kebenaran dan mengajak kepada perkara yang baik dan cantik. Sesungguhnya demi Allah engkau berada di kalangan kami sebelum engkau membawa seruan ini, dan engkau merupakan orang yang paling benar percakapan dan paling berbakti di kalangan kami semua. Maka aku bersaksi bahawa tiada tuhan melainkan Allah dan bersaksi bahawa Muhammad adalah hambaNya dan utusanNya..” Riwayat al-Waqidi dan as-Suyuti.
Ikrimah telah menebus segala kejahatan dan permusuhannya terhadap Islam dengan berjihad fi sabilillah sehingga syahid dalam peperangan Yarmuk

Ibn ‘Asakir meriwayatkan daripada ‘Amru Ibn Dinar, manakala Ikrimah datang ke Madinah, orang ramai mengerumuininya. Mereka berkata: “Ini anak Abu Jahal!” Rasulullah s.a.w. menegur mereka: “Jangan kamu sakiti orang hidup dengan mencaci orang mati.”

Itulah secebis kisah yang menunjukkan betapa besarnya peranan seorang wanita dapat menukar seorang musuh Allah sehingga menjadi seorang mujahid yang berjuang menegakkan Kalimah Allah.


Mari kita contohi Ummu Hakim.

Wednesday, October 18, 2017

Tanggungjawab Pemimpin

Perkongsian hari ini berkenaan dengan tanggungjawab seorang pemimpin

عن الحسن البصري أن عائذ بن عمرو رضي الله عنه -وكان من أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم- دخل على عبيد الله بن زياد فقال: "أي بُنَيَّ! إني سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: (إِنَّ شَرَّ الرِّعَاءِ الحُطَمَةُ), فإياك أن تكون منهم، فقال له: اجلس فإنما أنت من نُخَالة أصحاب محمد صلى الله عليه وسلم، فقال: وهل كانت لهم نُخَالة؟ إنما كانت النخالة بعدهم وفي غيرهم" رواه مسلم.

Daripada Hasan al-Basriy, bahawasanya ‘Aaedz bin ‘Amru r.a masuk bertemu dengan Ubaidillah bin Ziyad dan berkata: “Wahai anakku, sesungguhnya aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya sejahat-jahat pemimpin ialah al-hutomah.” Maka berwaspadalah engkau agar tidak termasuk dalam golongan itu!”
Ubaidillah berkata kepada ‘Aaedz: “Duduklah engkau! Sesungguhnya engkau hanyalah daripada hampas sahabat-sahabat Muhammad s.a.w.!”
‘Aaedz menjawab: “Adakah terdapat di kalangan mereka itu hampas? Sesungguhnya hampas hanya ada pada generasi selepas mereka dan orang lain daripada mereka.” Riwayat Muslim

Ubaidillah bin Ziyad adalah seorang gabenor pada ketika itu. Dia banyak melakukan kezaliman dan menumpahkan darah tanpa belas kasihan. ‘Aaedz datang untuk menasihatinya dengan menyampaikan apa yang pernah didengarnya sendiri daripada mulut Nabi s.a.w. tentang sifat pemimpin yang jahat yang disebut sebagai hutomah. Ia bermaksud pemimpin yang bersikap kasar dan zalim terhadap rakyatnya dan tidak ada perasaan kasihan belas terhadap mereka. Satu daripada sifat neraka adalah hutomah kerana ia melanyak dan menghancurkan penghuninya tanpa belas.

Dan kerasnya hati Ibn Ziyad tergambar pada jawapannya sehingga menyifatkan sahabat Nabi s.a.w. yang cuba menasihatinya sebagai hampas. Ulamak sepakat bahawa para sahabat semua merupakan insan terbaik yang telah dipilih oleh Allah untuk mendampingi Rasulullah s.a.w. dan berjuang bersamanya dalam menyebar dan menegakkan agama suci ini. Mereka adalah insan terpilih, bukan hampas.

Hadis ini memberikan panduan yang sangat berguna tentang kewajipan pemimpin terhadap orang yang dipimpinnya, tidak kira sama ada pemimpin di peringkat negara, daerah, organisasi, jabatan, perkumpulan sehingga kepada institusi yang paling kecil dan paling asas, pemimpin dalam sebuah rumahtannga.
Betapa kasih dan cintanya seorang pemimpin terhadap orang yang dipimpinnya digambarkan pada peribadi Rasulullah s.a.w. di dalam ayat yang bermaksud: “Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad s.a.w), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat inginkan kebaikan bagi kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.” (At-Taubah 9:128)

Hadis ini juga menunjukkan akhlak serta sikap sahabat r.a. Mereka tidak berdiam diri melihat kezaliman pihak berkuasa. Mereka tidak teragak-agak untuk menegur tanpa memikirkan implikasinya.

Pengajaran penting:
1. Sebagai pemimpin hendaklah bertanggungjawab dan sentiasa memikirkan kebajikan orang yang dipimpin dengan penuh rasa kasih dan sayang terhadap mereka.
2. Sebagai rakyat hendaklah memainkan peranan menasihati dan melarang pemimpin dari melakukan penyelewengan dan kezliman terhadap rakyatnya.

Sunday, October 08, 2017

RENUNGAN



Allah Ta’ala berfirman maksudnya:

“Malaikat yang memikul Arasy dan malaikat yang berada di sekelilingnya, bertasbih memuji TuhanNya; dan beriman kepadaNya; serta mereka memohon ampun bagi orang-orang yang beriman (dengan berdoa merayu): "Wahai Tuhan kami! RahmatMu dan IlmuMu meliputi segala-galanya; maka berilah ampun kepada orang-orang yang bertaubat serta menurut jalanMu, dan peliharalah mereka dari azab neraka.
(Ghaafir 40:7)
"Wahai Tuhan kami! Dan masukkanlah mereka ke dalam Syurga "Adn" yang Engkau telah janjikan kepada mereka; dan (masukkanlah bersama-sama mereka): orang-orang yang layak di antara ibu bapa mereka, dan pasangan hidup mereka, serta keturunan mereka. Sesungguhnya Engkaulah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.
(Ghaafir 40:8)
"Dan peliharalah mereka dari (balasan) kejahatan-kejahatan (yang dilakukannya); dan (sebenarnya) sesiapa yang Engkau pelihara pada hari itu dari terkena (balasan) kejahatan-kejahatan (yang dilakukannya) maka sesungguhnya Engkau telah mengurniakan rahmat kepadanya; dan yang demikian itulah kemenangan yang besar (nilainya)".
(Ghaafir 40:9)

Itulah di antara ayat-ayat yang paling mendamaikan hati yang walang.

Ayat yang menggambarkan keindahan dan keluasan Islam.

Hidup ini tidak terbatas di dalam ruang lingkup dunia yang sempit.

Iman kepada yang ghaib membuka ruang kehidupan yang amat luas, maha luas. Tak terjangkau oleh pancaindera mahupun minda.

Makhluk-makhluk Allah di luar sana tidak terhitung banyaknya.

Walaupun mereka tidak dilihat berada di sekeliling kita, bersama dengan kita, namun mereka sentiasa menyaksi dan mengambil peduli. Mereka sayang kepada kita. Mereka berdoa untuk kebaikan kita.

Mereka tahu betapa peritnya azab neraka, lalu mereka memohon agar kita dijauhkan darinya.

Mereka tahu indahnya syurga, lalu mereka berdoa agar kita dimasukkan ke dalamnya.

Mereka tahu betapa eratnya hubungan serta kasih sayang kita terhadap ibu bapa, pasangan dan zuriat keturunan kita, lalu mereka berdoa agar kita dihimpunkan bersama-sama di dalam syurga sebagaimana kita telah dihimpunkan di dunia sementara.

Jazakumullahu khaira wahai para malaikat yang suci.



Ya Allah, jadikanlah kami di antara mereka yang termasuk di dalam senarai orang yang didoakan oleh makhlukMu yang suci itu.